Sunday, April 27, 2008

Cerita belanja belenji

Pulang kampung kemaren udah gak bisa nahan diri pengen ke toko benang plus mesen dari Thata. Dari sini udah mulai berburu di internet...kira2 benang mana yang bakalan di pesen, dicatet pokoknya....takutnya pas di kampung internet lelet.
Waktu lagi jalan2 ke kota (kita pan di kampung nih ), gw bilang ke adek..mampir bentar yok ke toko Alisan. Nyampe di sana, waaaaaak...mata gw liar ngeliat semua pernak pernik buat kerajinan tangan. Karena waktu itu jalan ama suami, anak2 dan adek2, jadi belanja abis2an gw batalin, gw cuma beli 4 gelondong benang katun warna coklat, ijo dan oranye, beserta jarum haken.

Tiap hari nagih adek minta ditemenin jalan ke toko Alisan lagi...akhirnya hari Minggu kita berdua saja pergi sembari bernostalgia naek bis yang musiknya kenceng banget...wadoooh ampe budek kuping gw dah. Kita duduk di belakang sopir...mana si supir suka ngerem ndut ndut an gitu...kaya'nya nyamain ama beat musiknya. Yang ada gw ketawa ketawi, tapi ditahan abis...takutnya si supir tersinggung ( maklum wong Palembang...gek di tujah nyo).
Nyampe kota kita tancep langsung berkeliling. Kita ke toko yang jual bahan buat jok mobil....eh mau tutup.....nekad aja masuk, kata yang jual mau tutup...tapi cuek bebek nanya harga bahannya. Ternyata berkat cuek.....akhirnya boleh masih beli. Pokoknya gerak cepat gw milih bahan dan warna...murah bok harganya semeter....coba kalo disini mana dapet segitu, lagian susah banget nyari yang begini di Belanda. Dapetlah aku 6 macem warna.Pengennya sih beli banyak tapi karena yang punya toko udah dateng aku setop milih2. Tapi puas dapet bahan2nya.

Dr sana kita ke toko Hematon, ini toko jaman dulu yang sering aky datengin buat beli benang wol. Tapi kecewa pas aku nyampe disana...tokonya gak menarik lagi kaya dulu, terus bingung mau cari barang soalnya gak jelas gitu, akhirnya kita keluar langsung ke Alisan. Nyampe di situ.......legaaaa banget, masih kaya yang dulu, semua barang2 diatur dengan rapinya. Pembeli jadi betah disana..sayang aku gak ngambil foto tokonya.
Mulailah aku milih2 benang yang diladenin ama si mbak yang tada males2an kalo aku minta sesuatu.Tiap kali aku nanya sesuatu.langsung bilang itu harganya mahal...lah emangnya kenapa kalo mahal.Tapi tetep sabar aku. Terus aku nanya gagang tas, dijawab oh itu cuma segitu warnanya...pas aku liat...lah itu banyak yang laen, coba ya aku liat semuanya...gw kerjain deh dia. Sebel banget jadinya...dikiranya aku cuma mau liat2 aja. Terus aku nanya benang katun...gw tanya ada yang lainnya gak...jawabnya ogah2an...ya cuma itu...aku jawab aku udah beli yang ini minggu lalu, sekarang mau warna yang laen. Ternyata gak ada. Akhirnya aku beli gagang tas 5 pasang, beserta pernak pernik laennya, baru ngeh si mbak ini.Gak lama yang punya toko masuk....nanya dia.....mau buat apa bu..aku bilag mau buat tas....mau dibawa kemana...aku jawab ke luar.....di jawabnya...oh luar Sumatra ya.....adekku yang jawab....iya mau dibawa ke Belanda. Yang punya toko bilang minggu lalu ada juga istri orang Belanda yang kesini beli buat kruitik, katanya di luar negeri mahal harganya. Gw iya in...emang disini semuanya mahal, makanya pas pulkam di bela2in ngeborong.
Si mbak yang tadi ngeladeni aku jadi ramah setelah denger obrolan yang punya toko dgn ku. Sompret deh ah........suka liat orang dr luar aja. Aku sejak dia ogah2an itu gak lagi minta tukung ama dia...langsung ama yang punya toko aja. Pokoknya hari itu seneng banget dapet semua yang ku mau in.

3 minggu setelah itu barang pesenan dr Thata sampe. Wah kaya dapet harta karun pokoknya. Udah kebayang mau dibuat apa nantinya. Makasih buat Thata yang udah capek2 ngirim ke Palembang.....sayang kita belon sempet ketemu. Mungkin kalo pulkam sekali lagi diusahakan ketemu ama temen2 yang laen.

1 comments:

Ira said...

Wah, aku juga org palembang mba, dari lahir sampe SMP di sana ^^
Btw, Toko Alisan itu alamatnya di mana ya? Kali aja aku bisa ke sana pas pulang kampung ^^